Komisi VII DPR RI Tolak Rencana Subsidi Mobil Listrik Rp80 Juta, Mending Turunkan Harga BBM

Rencana subsidi mobil listrik sebesar Rp80 juta belum lama ini digelontorkan oleh pemerintah. Informasi ini disebutkan Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita disela kunjungan kerja di Brussels, Belgia.

Agus menuturkan, untuk pembelian mobil listrik akan diberikan insentif sebesar Rp80 juta, untuk pembelian mobil listrik berbasis hybrid akan diberikan insentif sebesar Rp40 juta, dan untuk motor listrik akan dikasih insentif sekitar Rp8 juta.

Wuling Air ev kini mobil listrik termurah di Indonesia

Memang besaran insentif pembelian mobil listrik masih terus dikaji pemerintah. Namun menurut Menperin, pengumumannya akan segera dilakukan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Tetapi belum resmi diumumkan Presiden, rencana subsidi mobil listrik dan hybrid ini sudah ditolak oleh pihak Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Republik Indonesi (RI). Setidaknya itulah komentar dari Mulyanto, Anggota Komisi VII DPR RI.

Baca juga: Hore! Pemerintah Segera Beri Insentif Mobil Listrik Rp80 Juta, Hybrid Rp40 juta

Subsidi Mobil Listrik Tindakan Tidak Adil Pemerintah

Mobil listrik konsumsi masyarakat menengah ke atas

Dikutip dari dpr.go.id, Komisi VII dengan tegas menolak rencana pemerintah menggelontorkan subsidi bagi pembelian mobil dan motor listrik. Menurut Mulyanto, rencana tersebut melukai rasa keadilan masyarakat.

“Pengguna motor dan mobil listrik itu kan relatif masyarakat kelas menengah dan atas. Mereka tidak membutuhkan subsidi. Yang butuh subsidi adalah masyarakat yang tidak mampu untuk membeli komoditas pupuk, listrik, BBM, dan lainnya. Ini kan paradoks. Pasalnya, subsidi untuk masyarakat menengah dan atas jor-joran, sementara subsidi untuk masyarakat yang tidak mampu malah ditahan-tahan,” ujar Mulyanto.

Mobil listrik dianggap bukan kebutuhan masyarakat miskin

Mulyanto mengecam sikap tidak adil pemerintah dalam mengalokasikan dana subsidi. Kepada masyarakat mampu, pemerintah dengan gampang menggelontorkan subsidi triliunan rupiah. Sementara untuk masyarakat kecil anggaran subsidi ditahan-tahan. Itu pun masih dikeluhkan dan terus dikurangi jumlahnya.

Baca juga: DPR RI Sarankan Subsidi Mobil Listrik Rp80 Juta Dikaji Ulang, karena Bukan Buat Masyarakat Miskin

Lebih Baik Turunkan Harga BBM

Mulyanto juga memberi contoh terkait subsidi BBM. Menurut dia, saat harga minyak dunia terus turun, harga BBM bersubsidi malah tidak ikutan turun.

Pemerintah seharusnya turunkan harga BBM

“Akhir-akhir ini harga minyak dunia sudah anjlok jauh di bawah asumsi APBN, bahkan pemerintah telah berjanji, kalau harga minyak dunia menjadi sebesar USD 75 per barel, maka harga BBM bersubsidi akan diturunkan. Namun mana realisasinya?” lanjut dia.

Atas sikap yang berbeda itu, Mulyanto menyebut pemerintah sungguh tidak pro rakyat kecil dan jauh dari ruh sila kelima Pancasila, yakni keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Baca juga: Presiden Jokowi Siap Umumkan Kebijakan Baru Soal Subsidi Mobil Listrik

Source: Komisi VII DPR RI Tolak Rencana Subsidi Mobil Listrik Rp80 Juta, Mending Turunkan Harga BBM

Leave a Reply

Your email address will not be published.

WelfulloutDoors.com